Kemenangan Airin Digugat

Rimanews – Dua pasangan calon Kepala Daerah Kota Tangerang Selatan (Tangsel) Ikhsan Modjo – Li Claudia Chandra dan Arsid-Elvier Ariadiannie menggugat kemenangan pasangan Airin Rachmi Diany-Benyamin Davnie di Mahkamah Konstitusi. “Airin-Benyamin telah melakukan berbagai pelanggaran dengan menggunakan kekuasaannya sebagai petahana,” ujar Munathsir Mustaman selaku kuasa hukum Ikhsan – Li Claudia di Mahkamah Konstitusi, Jakarta, Jumat (08/01/2016). Baca Juga Daerah-Daerah Terdampak Gempa Pidie Jaya Pemuda Muhammadiyah Sesalkan Pembubaran Kebaktian Natal Pembubaran Kegiatan Natal di Bandung Tragedi Intoleransi Pendapat itu dikatakan Munathsir ketika menyampaikan pokok perkara dalam sidang pendahuluan perkara perselisihan hasil pemilihan kepala daerah 2015. Ia menyebutkan, salah satu pelanggaran yang dilakukan adalah penggunaan dana bantuan sosial (Bansos) yang tidak tepat sasaran, karena ditemukan adanya tambahan nama penerima Bansos dari kategori lembaga atau organisasi, yang menurut pemohon tidak jelas. “Ketika dicek, beberapa organisasi tidak berbadan hukum maupun alamatnya tidak jelas,” kata Mustaman. Sementara itu pasangan Arsid-Elvier Ariadiannie mengajukan dalil permohonan yang berbeda melalui kuasa hukum mereka, Arif Suherman. Arsid-Elvier berpendapat pihak terkait melakukan pengkondisian pemilih yang menurut pemohon melalui cara yang tidak sah. Salah satu pengondisian pemilih dimaksud yakni tidak dilakukannya pemukhtahiran data pemilih sebelum ditetapkan menjadi Daftar Pemilih Tetap (DPT). “Selain itu, Tempat Pemungutan Suara (TPS) dikondisikan dekat dengan RT maupun RW yang secara bersamaan juga dimobilisasi untuk memenangkan pihak terkait,” kata Arif. Pemohon menilai, pengkondisian tersebut mempengaruhi perolehan suara dan sangat merugikan pemohon. Sponsored Telah Launching Rimanews Android Apps KATA KUNCI : Pilkada Tangerang Selatan , Airin Rachmi Diany , hukum , Nasional

Sumber: RimaNews