BRI Kucurkan Kredit 135 Juta Dolar untuk Bukit Asam

Suara.com – PT. Bank Rakyat Indonesia (BRI) Tbk. jalin kerja sama dengan PT. Bukit Asam (PTBA) dengan memberikan fasilitas pendanaan sebesar 135 juta Dolar Amerika Serikat (AS dan Rp800 miliar. Bertempat di Kantor Pusat Bank BRI Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta, Kamis (8/12/2016), penandatanganan kerja sama ini dihadiri oleh Direktur Kelembagaan Bank BRI Kuswiyoto dan Direktur Keuangan PTBA Achmad Sudarto. Dari pembiayaan tersebut, sebesar 100 juta Dolar AS berskim Kredit Modal Kerja untuk mendukung kebutuhan modal kerja operasional PTBA dan 35 juta Dolar AS sebagai forex line. Dengan adanya fasilitas lindung nilai yang diberikan oleh Bank BRI ini, PTBA dapat melakukan lindung nilai terhadap risiko nilai tukar melalui berbagai jenis transaksi seperti FX Forward, FX Swap, FX Option, baik untuk kebutuhan dollar dalam kegiatan operasional maupun investasi PTBA. Sementara itu, Rp300 Milyar sebagai jaminan atas impor yang dilakukan oleh PTBA dalam rangka pembelian batu bara dan pembelian barang kebutuhan operasional diluar kebutuhan investasi baik dalam maupun luar negeri. Selanjutnya, fasilitas Bank Garansi (BG) dan Stand By LC (SBLC) senilai Rp. 500 Milyar, dimana fasilitas BG digunakan untuk penerbitan Tender bond, Advance payment bond, performance bond, dan BG lainnya dalam rangka kebutuhan operasional serta SBLC digunakan untuk jaminan kepada supplier maupun rekanan PTBA dalam rangka kebutuhan operasional. Menurut Corporate Secretary BRI Hari Siaga Amijarso, kerja sama ini merupakan bentuk nyata dari implementasi sinergi BUMN untuk mendukung program pemerintah dalam penyediaan energi. “Pembiayaan ini merupakan komitmen dari BRI untuk mendukung pertumbuhan industri strategis di Indonesia, seperti sektor pertambangan dan energi untuk memenuhi kebutuhan energi nasional yang diharapkan mampu mendorong pertumbuhan perekonomian,” ujar Hari Siaga dalam keterangan tertulis, Kamis (8/12/2016). Sampai dengan akhir September 2016, BRI menyalurkan kredit ke sektor pertambangan mencapai Rp6,5 triliun. Secara keseluruhan, per akhir September 2016 perseroan telah menyalurkan kredit sebesar Rp603,4 Triliun, tumbuh sebesar 16,3 persen dari periode yang sama pada tahun lalu dengan NPL sebesar 2,22 persen.

Sumber: Suara.com