Jadwal Padat Persija dan Bali United, Mirip Bandung Raya 20 Tahun Lalu

Jadwal padat dihadapi Persija Jakarta dan Bali Unitedyang harus berbagi konsentrasi antara laga semifinal Piala Presiden 2018 dan pertandingan fase grup Piala AFC. Situasi yang dihadapi mereka saat ini hampir mirip dengan kondisi Mastrans Bandung Raya, 20 tahun lalu.

Jeda satu hari antara laga domestik dan pertandingan kelas Asia dihadapi Persija Jakarta dan Bali United. Bedanya, Persija punya waktu istirahat satu hari potong masa perjalanan, sedangkan Bali United harus memainkan dua laga dalam dua hari beruntun.

Persija baru saja menyelesaikan laga semifinal kedua Piala Presiden 2018 menghadapi PSMS Medan, Senin (12/2/2018) sore. Tim berjulukan Macan Kemayoran itu menang 1-0 atas PSMS Medan pada laga di Stadion Manahan, Solo, itu sehingga lolos dengan agregat 5-1.

Marko Simic dkk tak punya waktu berlama-lama untuk merayakan keberhasilan lolos ke final Piala Presiden 2018. Hanya dua jam selepas pertandingan versus PSMS, mereka harus sudah berada di bandara Adi Sucipto untuk terbang ke Jakarta lalu melanjutkan perjalanan Singapura.

Selasa (13/2/2018) mereka harus sudah berada di Johor dalam persiapan menghadapi pertandingan pertama fase grup Piala AFC 2018 kontra Johor Darul Takzim, Rabu (14/2/2018).

Apabila Persija punya waktu sehari untuk beristrahat jelang laga Piala AFC, lain halnya dengan Bali United. Pasukan besutan Widodo C Putro itu tak punya waktu istirahat satu hari pun seusai laga semifinal kedua Piala Presiden 2018 kontra Sriwijata FC, Selasa malam.

Seperti halnya Persija, Bali United harus bermain di Piala AFC dengan menghadapi klub asal Myanmar, Yangon, di Stadion I Wayan Dipta, Rabu malam.

Tanpa ada jeda hari dalam menghadapi pertandingan internasional itu memang tak lazim, apalagi tim yang melakoni laga tandang seperti Persija.

”Kami tahu pertandingan Piala AFC tanggal 14, sesuai peraturan FIFA, kami harus ada di Johor H-2 pertandingan,” kata Stefano Cugurra kepada BolaSport, Jumat (9/2/2018).

Kendati demikian, situasi seperti itu bukanlah hal baru, khususnya di sepak bola Indonesia. Dua dekade lampau, tepatnya 22 tahun lalu, situasi yang sama pernah dihadapi oleh Mastrans Bandung Raya (MBR).

Situasi yang dihadapi Bandung Raya bisa dikatakan lebih pelik. Jika Persija dan Bali United dihadapkan pada fase krusial turnamen pramusim, MBR mengalaminya pada pengujung kompetisi resmi!

 

Kagok edan, juara sakalian! 

Sebagai jawara penyisihan grup Wilayah Barat Liga Indonesia II, Peri Sandria dkk ditunjuk PSSI sebagai wakil di Piala Winners Asia – yang kini berubah menjadi Piala AFC.

Bayangkan saja, laga Piala AFC itu berlangsung saat MBR tengah melakukan persiapan melakoni pertandingan babak 12 besar LI II yang berlangsung dengan sistem home tournament. Akibatnya, MBR menjalani periode padat pada September 1996.

Tengok jadwal MBR pada September dan Oktober 1996 berikut ini:

  • 07/09/1996 Pahang 0-1 MBR (Piala Winners)
  • 14/09/1996 MBR 4-1 Pahang (Piala Winners)
  • 21/09/1996 MBR 1-1 South China (Piala Winners)
  • 24/09/1996 MBR 5-1 Persisam (12 besar LI)
  • 26/09/1996 Persikab 0-3 MBR (12 besar LI)
  • 28/09/1996 MBR 1-0 Pupuk Kaltim (12 besar LI)
  • 29/09/1996 South China 0-4 MBR (Piala Winners)
  • 04/10/1996 MBR 0-0 Mitra Surabaya (Semifinal LI)
  • 06/10/1996 PSM 0-2 MBR (Final LI)

Pasukan Henk Wullems saat itu bermain dalam 5 pertandingan hanya dalam tempo 9 hari! Paling “edan” adalah jadwal antara laga terakhir babak 12 besar dan partai kedua versus South China.

Sabtu (28/9/1996), MBR masih menjalani pertandingan 12 besar pamungkas di Stadion Siliwangi, Bandung. Keesokan harinya, mereka sudah harus melakoni pertandingan di Hong Kong menghadapi South China!

Kagok edan, juara sakalian,” menjadi slogan MBR ketika menghadapi periode pada tersebut.

Frasa tersebut apabila diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia menjadi, “tanggung gila, mending sekalian jadi juara.”

“Paling-paling karier saya di sepak bola tinggal beberapa tahun lagi, lalu habis,” kata Peri Sandria ketika itu kepada Harian KOMPAS.

“Saya ingin menorehkan tinta emas di pengujung karier ini, dan sekarang lah kesempatan terbaik,” tekad Peri.

“Keedanan” MBR menjalani musim Liga Indonesia II pada 1996 itu pun berakhir manis.

Mastrans Bandung Raya menjadi kampiun dengan mengalahkan PSM Makassar di Senayan dan Dejan Gluscevic menjadi top scorer kompetisi.

Akankah kegilaan serupa dilakukan Persija atau Bali United pada Piala Presiden 2018 ini?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *